Subscribe Us

header ads

Kampung Domba Adalah Suatu Visi Mulia Menyejahterakan Peternak

Kandang ini sekarang telah berisi 14 ekor kambing dan domba.
KUBe NU Pacarpeluk yang dibina oleh Yayasan Astra Honda Motor terus mengembangkan unit-unit usaha ekonomi kerakyatan di desa Pacarpeluk. Peternakan kambing atau domba kini menjadi unit baru yang didirikannya.
Peternakan kambing atau domba memang potensial dikembangkan di desa ini. Ada banyak warga yang menjadikannya sebagai usaha tambahan setalah mereka bekerja di sawah. Pasokan pakan untuk ternak ini pun sangat mudah diperoleh, apalagi pada musim penghujan. Di sepanjang bantaran tanggul sungai Brantas, ditumbuhi rumput yang sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan pakan ternak itu.
Selama ini para peternak ini masih bergerak sendiri-sendiri, belum ada wadah resmi yang menaungi dan mengordinasikannya. Melihat potensi ini, KUBe NU Pacarpeluk bermaksud mengajak para peternak itu dalam suatu wadah yang berbadan hukum. Tujuannya adalah agar keberadaan mereka lebih memiliki daya tawar dengan pihak luar. Oleh karena itulah KUBe NU Pacarpeluk membentuk unit usaha peternakan kambing atau domba.
Dengan bermitra bagi hasil dengan Ahmad Nur Hidayat, KUBe NU Pacarpeluk mendirikan kandang dan mengisinya dengan 11 ekor domba. Ada 10 ekor pejantan dan 1 ekor betina yang sedang hamil. Bersama istrinya, pria yang juga berprofesi sebagai tukang bangunan ini memelihara domba-domba itu. Selain itu, ia juga termasuk diantara 10 warga Pacarpeluk yang menerima bantuan 3 ekor kambing dari Pemerintah.
Agar unit usaha ini dapat dengan segera dikenal masyarakat, maka KUBe NU Pacarpeluk menetapkan Kampung Domba sebagai brandingnya. Kampung Domba bisa diartikan sebagai tempat tinggal domba atau kandang domba yang besifat sangat lokalis. Itu adalah makna sempitnya. 
Makna luasnya adalah visi mulia untuk meningkatkan jumlah peternak domba di seluruh dusun di desa Pacarpeluk, sehingga Kampung Domba benar-benar merepresentasikan desa ini. Brand Kampung Domba juga dimaksudkan untuk meningkatkan kepercayaan diri para peternak, apalagi jika para peternak ini bisa dinaungi dalam suatu lembaga resmi yang berbadan hukum, maka daya tawar mereka akan semakin meningkat.
Dengan demikian Kampung Domba tidak sekadar penamaan biasa. Ia mengandung visi mulia menyejahterakan peternak kambing dan domba. Ia diharapkan bisa menjadi pemersatu diantara para peternak yang ada di desa ini. Dengan semangat gotong royong yang dinaungi oleh koperasi yang berbadan hukum, maka visi tersebut bukanlah sekadar angan-angan namun menjadi arah tujuan jelas yang hendak dicapai. 
Kampung Domba yang dikelola dengan baik diharapkan melahirkan unit-unit usaha lainnya. Inilah mata rantai ekonomi yang diharapkan terwujud melalui pelembagaan resmi yang berbadan hukum. Putaran usaha ekonomi inilah yang akhirnya menjadi sarana menghadirkan kesejahteraan di desa Pacarpeluk ini. {abc}

Post a Comment

0 Comments